√ Jamur (Fungi) : Pengertian, Struktur, Ciri, Reproduksi, Klasifikasi & Contohnya Lengkap

Diposting pada

√ Jamur (Fungi) : Pengertian, Struktur, Ciri, Reproduksi, Klasifikasi & Contohnya Lengkap

 

 

SeputarIlmu.Com – Kata jamur diambil dari kata latin yaitu fungi. pasti dari semua sahabat pembaca setia sudah sering melihat jamur (fungi) di sekitar lingkungan kita. Jamur tidak sulit untuk ditemukan, karna jamur dapat ditemukan tumbuh pada batang tumbuhan, pada sisa makanan yang sudah basi, dan tempat-tempat yang basah serta kaya zat organik. Untuk lebih jelas nya lagi mari simak pembahasan dibawah berikut.

 

√ Jamur (Fungi) : Pengertian, Struktur, Ciri, Reproduksi, Klasifikasi & Contoh [LENGKAP]

 


Pengertian Jamur (Fungi)

Jamur (fungi) merupakan yang bersifat eukariotik dan tidak berklorofil.  jamur (fungi) reproduksi secara aseksual menghasilkan spora, kuncup, dan fragmentasi. Sedangkan secara seksual dengan zigospora, askospora, dan basidiospora. Jamur (fungi) hidup ditempat-tempat lembap, air laut, air tawar, ditempat yang asam dan bersimbosis dengan ganggang membentuk lumut (lichenes).

Kata jamur berasal dari kata latin yakni fungi. Jamur (fungi) adalah yang sifatnya eukariotik dan tidak berklorofil. jamur (fungi) ini reproduksi dengan secara aseksual yang menghasilkan spora, kuncup, dan fragmentasi. Sedangkan dengan secara seksual dengan zigospora, askospora, dan basidiospora. Jamur (fungi) ini hidupnya ditempat-tempat yang berlembap, air laut, air tawar, ditempat yang asam dan bersimbosis dengan ganggang yang membentuk lumut (lichenes).

 


Pengertian Jamur (Fungi) Menurut Para Ahli

1. Gandjar dkk (2006)

Menurut Gandjar dkk (2006) menyatakan bahwa : jamur atau fungi adalah sel eukariotik yang tidak memiliki klorofil, tumbuh sebagai hifa, memiliki dinding sel yang mengandung kitin, bersifat heterotrof, menyerap nutrien melalui dinding selnya, dan mengekskresikan enzim ekstraselular ke lingkungan melalui spora, melakukan reproduksi seksual dan aseksual.

2. Campbell (2003)

Menurut Campbell (2003) menyatakan bahwa Fungi merupakan eukariota, dan sebagian besar adalah eukariota multiseluler. Meskipun fungi pernah dikelompokkan ke dalam kingdom tumbuhan, fungi adalah organisme unik yang umumnya berbeda dari eukariota lainnya ditinjau dari cara memperoleh makanan, organisasi struktural serta pertumbuhan dan reproduksi.

 


Ciri – Ciri Jamur (Fungi)

  • Tidak memiliki klorfil, sehingga jamur merupakan tumbuhan heterotrof  yang hidup sebagai parasit.
  • Mempunyai inti sejati
  • Tubuh terdiri atas satu sel atau banyak sel
  • Tubuh berapa benang-benang halus yang disebut hifa.
  • Tubuh belum dapat dibedakan antara akar, batang, dan daun (thallus).
  • Menyimpan makanan dalam bentuk glikogen.
  • Dinding sel tersusun oleh zat kitin.
  • Berkembang biak dengan membentuk spora, membelah diri, dan fragmentasi.

 


Struktur Tubuh Jamur (Fungi)

  • Struktur tubuh fungi yaitu terdiri atas sel eukariotik yang tersusun oleh sebuah dinding sel yang mengandung zat kitin. Uniknya zat kitin pada jamur mirip dengan sebuah zat kitin pada kerangka luar athropoda sobat. Zat kitin ini tersusun atas polisakarida, yang sifatnya kuat dan fleksibel.
  • Benang-benang halus yang tersusun di tubuh jamur disebut dengan hifa.
  • Hifa pada jamur bisa bercabang-cabang yang nantinya akan membentuk sebuah jaringan yang disebut dengan miselium.
  • Miselium ini yang akan membentuk sebuah jalinan hingga terbentuknya tubuh buah seperti pada jamur merang.
  • Selain itu, hifa pada jamur juga mempunyai pembatas atau sekat antar sel yang disebut dengan septa. Septa pada jamur mempunyai pori yang cukup besar sehingga organel sel bisa mengalir dari sel ke sel lainnya.
  • Pada beberapa jenis jamur, hifa tidak mempunyai sekat yang disebut dengan hifa asepta. Hifa ini adalah massa sitoplasma yang panjang dan mengandung ratusan hingga ribuan nucleus yang disebut dengan hifa senositik. Inti sel yang jumlahnya banyak dikarenakan pembelahan inti sel yang berulang tanpa disertai pembelahan sitoplasma.
  • Adapun hifa yang bercabang-cabang dan membentuk miselium memungkinkan jamur mengabsorbsi nutrisi lebih banyak.
  • Jamur yang bersifat parasitisme mempunyai hifa yang termodifikasi yang dinamakan dengan haustorium.
  • Nah, haustorium ini mempunyai ujung yang fungsinya menembus jaringan host dan mengabsorbsi nutrisi dari host.
  • Adapun hifa pada sebagian miselium berdiferensiasi membentuk sebuah alat reproduksi yang fungsinya menghasilkan spora. Miselium ini dinamakan dengan miselium generative.

 


Reproduksi Jamur (Fungi)

Spora fungi mempunyai berbagai bentuk dan ukuran, dan bisa dihasilkan secara seksual maupun aseksual. Pada umumnya spora yaitu organisme uniseluler , tetapi ada juga spora multiseluler. Spora dihasilkan di dalam atau dari struktur hifa yang terspesalisasi.

Ketika kondisi lingkngan memungkinkan, pertumbuhan yang cepat, fungi mengklon diri mereka sendiri dengan cara menghasilkan banyak sekal spora secara aseksual. Terbawa oleh angin atau air, spora-spora tersebut berkecamabh jika berada pada tempat yang lembab pada permukaan yang sesuai (Campbell 2003).

Menurut Pelczar (1986), bahwa spora seksual yang dihasilkan dari peleburan dua nukleus. Ada beberapa spora seksual yaitu sebagai berikut :

  • Aksospora: Spora bersel satu ini terbentuk di dalam pundi atau kantung yang dinamakan askus. Biasanya terdapat delapan askospora di dalam setiap askus.
  • Basidiospora: Spora bersel satu ini terbentuk di atas struktur berbentuk gada yang dinamakan basidium.
  • Zigospora: merupakan spora besar berdinding tebal yang terbentuk apabila ujung-ujung dua hifa yang secara seksual serasi, disebut juga gametangin, pada beberapa cendawan melebur.
  • Oospora: Spora ini terbentuk di dalam struktur betina khusus yang disebut ooginium, pembuahan telur atau oosfer oleh gamet jantan yang terbentuk di dalam anteredium mengasilkan oospora.

 


Klasifikasi Jamur (Fungi)

1. Zygomycota

Zygomycota adalah Salah satu jenis Fungi (Jamur) yang memiliki bentuk Spora dengan berdinding tebal (Zygospora). Organisme ini pada umumnya, tumbuh berkembang pada daratan sebagai Saprofit yang tidak memiliki Klorofil, memiliki Hifa yang tidak bersekat (Septum) dan memiliki banyak Inti Sel. Baca Juga Lengkap : Zygomycota

Zygomycota ini Berkembang Biak secara Vegetative, yaitu Terbentuk sebagai Aplanospora yang tumbuh berkembang pada Ekosistem Daratan, dan Zoospore yang tumbuh berkembang pada Ekosistem Perairan. Sedangkan Zygomycota yang Berkembang Biak secara Generative, yaitu Dengan membentuk Oogami atau Gametaniogami.

Zygomycota

Ciri – Ciri Zygomycota

Zygomycota memiliki ciri-ciri :

  • Hidup sebagai saprofit
  • Tubuh bersel banyak, hifa membentuk anyaman (miselium) yang tidak bersekat.
  • Reproduksi aseksual dengan membentuk spora, sedangkan reproduksi seksual dengan konjungsi antara dua hifa yang menghasilkan zigospora
  • Hampir semua anggotanya hidup didarat.

Contoh  Zygomycota

  • Rhizopus Stoloniferus, untuk membuat tempe
  • Rhizopus Nigricans, jamur roti penghasil asam fumarat.
  • Pilobolus Adalah salah satu jamur yang biasa hidup pada kotoran hewan yang telah terdekomposisi. Jamur ini tidak dapat bereproduksi tanpa adanya bantuan cahaya. Jamur ini menunjukkan respon positif terhadap cahaya.
  • Mucor mucedo Hidup pada kotoran ternak
  • Rhizopus nigricans Menghasilkan asam fumarat, pemasak buah
  • Rhizopus nodusus Menghasilkan asam laktat.

 

2. Ascomycota 

Ascomycota adalah Salah satu jenis Fungi (Jamur) berbentuk berupa Spora, yang terbentuk dalam perkembangbiakan secara Generative (Seksual).

Spora ini terbentuk di dalam Sel Gelembung, dan memiliki bentuk wujud seperti Kantung yang disebut Askus. Lalu Spora dalam Sel Gelembung tersebut akan menghasilkan Askospora.

Ascomycota

Ciri – Ciri Ascomycota 

Ascomycota memiliki ciri-ciri :

  • Mempunyai struktur khusus yang disebut askus (kantong)
  • Tubuh ada yang uniseluler dan ada yang multiseluler
  • Hifanya bersekat dan berinti banyak.
  • Hidupnya ada yang parasit, saporfit, ada yang bersimbosis dengan ganggang membentuk Lichenes (lumut kerak).
  • Reproduksi secara vegetatif dengan membentuk tunas-tunas, pada multiseluler membentuk spora dari konidia. Secara generatif dengan membentuk askus yang meghasilkan askospora.

Contoh Ascomycota :

  • Sacharomyces cerevisae (ragi) untuk membuat bir, roti maupun alkohol.
  • Penicillium notatumn dan Penicellium chrysogenum, penghasil antibiotik penisilin.
  • Aspergillus wentii untuk membuat kecap

 

3. Basidiomycota

Basidiomycota adalah Salah satu jenis Fungi (Jamur) yang memiliki bentuk tubuh besar (Makroskopis), memiliki Spora yang terbentuk dalam Basidium, dan setiap Basidium memiliki 4 macam Basidiospora.

Basidiomycota ini berkembang biak secara Vegetative, yaitu Dengan membentuk Fragmentasi Hifa, sedangkan jenis Basidiomycota yang berkembang biak secara Generative, yaitu Dengan membentuk Basidiospora pada Basidium.

Proses pertumbuhan pada Basidiomycota, yaitu Dimulai dengan perkembangan pada Spora Basidium atau Konidium, setelah itu Spora Basidium tersebut, akan berubah menjadi Benang Hifa yang memiliki Sekat (Septum) dengan Satu Membran Inti Sel, kemudian Hifa tersebut akan membentuk berupa Miselium.

Basidiomycota

Ciri – Ciri Basidiomycota

Basidiomycota memiliki ciri-ciri yaitu sebagai berikut :

  • Memiliki miselium yang bersekat-sekat, dari miselium tumbuh tubuh buah (basidokrap) yang beraneka ragam bentuknya.
  • Dalam basidiokarp terdapat jalinan-jalinan benang hifa. Jika benang hifa yang bermuatan positif bertemu dengan basidium yang bermuatan negatif, maka akan terjadi plasmogami dan membentuk miselium dikariotik.
  • Ujung miselium menggelembung membentuk basidium untuk memproduksi empat spora bertangkai.
  • Berkembang biak secara seksual dengan basidiospora dan aseksual dengan konidispora.
  • Kebanyakan berukuran makroskopis, hidup sebagai parasit dan saprofit

Contoh Basidiomycota :

  • Volvariela volvacae (Jamur merang), dapat dimakan dan sudah dibudidayakan.
  • Auricularia polytricha (jamur kuping) Bisa dikonsumsi dan dapat dibudidayakan.
  • Amanita phalloides dan Amanita muscaria (jamur beracun), habitat didaerah subtropis.
  • Ustilago maydis (Jamur api), banyak terdapat pada batang kayu.

 

4. Deuteromycota

Deuteromycota adalah Salah satu jenis Fungi (Jamur) yang belum diketahui, cara Bereproduksi Seksualnya. Karena hal tersebut Deuteromycota ini merupakan Jamur yang tidak sempurna, bersifat Saprofit pada materi Senyawa Organik.

Sebagian besar hidup sebagai Parasit pada Tumbuhan tingkat tinggi, sebagai penyebab utama rusaknya beberapa Tanaman Budidaya, menimbulkan pelapukan pada Pohon Berkayu, dan juga dapat menimbulkan penyakit pada Manusia.

Deuteromycota

Ciri – Ciri Deuteromycota

Deuteromycota memiliki ciri-ciri yaitu sebagai berikut :

  • Jamur tak sempurna fungi (imferfecti)
  • karena Belum diketahui cara reproduksi generatifnya.
  • Perkembangbiakan aseksual dengan konidia.
  • Hifanya bersekat
  • Hidup sebagai saprofit dan parasit
  • Tubuh berukuran mikroskopis

Contoh Deuteromycota

  • Monillia sitophila (jamu oncom)
  • Ephidermophyton floocosum, menyebabkan penyakit pada kaki atlet.
  • Curvularia sp, hidup parasit pada tumbuhan
  • Microsporum sp, dan Trighophyton sp, menyebabkan penyakit kurap.

 

Itulah ulasan tentang √ Jamur (Fungi) : Pengertian, Struktur, Ciri, Reproduksi, Klasifikasi & Contohnya Lengkap. semoga apa yang diulas diatas bermanfaat bagi pembaca. sekian dan terimakasih.

 

Baca Juga Artikel lainnya :

Baca Juga :  √ Kingdom Animalia : Pengertian, Ciri, Klasifikasi & Contohnya Lengkap
Baca Juga :  √ Kingdom Plantae ( Tumbuhan ) : Pengertian, Klasifikasi, Jenis, Ciri & Contohnya Lengkap
Baca Juga :  √ Cyanobacteria (Ganggang Biru) : Pengertian, Ciri, Jenis, Contoh & Peranannya Lengkap
Baca Juga :  √ Lumut : Pengertian, Ciri, Struktur, Klasifikasi & Contohnya Lengkap
Baca Juga :  √ Bakteri : Pengertian, Ciri, Struktur, Klasifikasi, Jenis, Contoh & Peranannya Lengkap