√ Conjunction : Pengertian, Jenis, Fungsi dan Contoh Terlengkap

Diposting pada
√ Conjunction : Pengertian, Jenis, Fungsi dan Contoh Terlengkap
5 (100%) 11 votes

√ Conjunction : Pengertian, Jenis, Fungsi dan Contoh Terlengkap Hallo para pencari ilmu, jumpa kembali dalam artikel di seputarilmu.com. Kali ini akan membahas mengenai Conjunction.

Ada yang sudah mengenal atau pernah mendengar mengenai Conjunction? Simak penjelasan terlengkapnnya di bawah ini.

 

√ Conjunction : Pengertian, Jenis, Fungsi dan Contoh Terlengkap
√ Conjunction : Pengertian, Jenis, Fungsi dan Contoh Terlengkap

 

Pengertian Conjunction

 

Conjunctions atau kata sambung ialah sebuah kata yang menghubungkan klausa setara maupun klausa bertingkat.

Conjunction merupakan sebuah kata yang dapat digunakan untuk bisa menghubungkan suatu frase dengan frase lainya dalam sebuah kalimat.

 

 

Fungsi Conjunction

 

Conjunction berfungsi untuk dapat menghubungkan sebuah kata dengan kata, frase dengan frase, klausa dengan klausa, atau sebuah kalimat dengan kalimat lain dalam sebuah paragraf.

 

 

Aturan Menggunakan Conjunction

 

  • Conjunction digunakan untuk menghubungkan pemikiran, aksi dan ide kepada noun, klausa dan bagian lain dari perkataan. Contoh : Luana went to the market and bought watermelon. (Luana pergi ke pasar dan beli semangka)
  • Conjunction sangat berguna dalam membuat daftar dan pastikan semua bagian dari kalimat sesuai dengan kata-kata yang lain. Contoh : “We made fried rice, eggs, and tea for supper.” (kami membuat nasi goreng. telor dan teh untuk makan malam)
  • Ketika seseorang belajar untuk pertama kali menulis, biasanya mereka menggunakan kalimat dasar yang pendek tanpa kata penghubung (Conjunction)
    Contoh : “My name is Luana. I am a girl. I like horses.” (namaku Luana, aku seorang cewek, aku suka kuda)
  • Salah satu kegunaan penting dari conjunction adalah menggabungkan kalimat pendek diatas supaya menjadi seperti ini : “I am a girl named Luana, and I like horses.” (aku seorang cewek yang bernama Luana dan aku suka kuda).

 

 

Jenis – Jenis Conjunction

 

1. Coordinating Conjunction

Coordinating conjunction merupakan suatu bentuk penghubung yang digunakan untuk menghubungkan kalimat satu dengan lainya yang memiliki derajat yang sama.

Coordination conjuction dikelompokan menjadi 4, yaitu seperti berikut :

 

  • Cumulative Conjunction

Cumulative conjunction ialah salah satu kata sambung yang digunakan untuk menambahkan atau mengumpulkan. Berikut ini yaitu kata sambung cumulative conjunction :

And (dan), Also (juga),Both …and (dan), And also (dan juga), As well as (dan juga), Likewise (seperti itu juga), Besides (disamping itu juga), Furthermore (lebih-lebih lagi), Moreover (lebih-lebih lagi), Again (lagi pula), In addition (tambahan lagi), Similarly (demikian pula), No less than (dan …sama-sama tarafnya), Not only ..but also (tidak/bukan hanya … tetapi juga), Not only … but (tidak/bukan hanya … tetapi), Now (sejak), etc.

Contoh :

  • Not only she is beautiful, but also clever.
    (Tidak hanya dia (pr) cantik, tetapi juga pintar)
  • I was concerned when he cried and laughed at the same time
    (aku terpaku saat dia (lk) menangis dan tertawa diwaktu yang bersamaan)

 

  • Alternative Conjunction

Alternative conjunction adalah sebuah kelompok kata sambung yang menunjukan pengertian alternative atau pemilihan diantara dua atau juga lebih.

Or (atau), Else (kalau tidak), Otherwise (kalau tidak), Neither .. nor (bukan …ataupun..), Neither … (bukan), either … or .. (…atau), Whether .. or (apakah …atau..), Sooner …than .. (lama …kemudian), Less .. than (lebih .. daripada), Not …(tidak/bukan), etc.

Contoh :

  • You can choose Denny or Vio to clean the classroom.
    (Kamu bisa memilih Denie atatu Vio untuk membersihkan ruang kelas)
  • He neither eats nor drinks.
    (Dia (lk) tidak makan ataupun minum)

 

  • Adversative Conjunction

Adversative conjunction adalah kelompok kata sambung yang mengandung arti pertentangan antara bagian kalimat dengan bagian kalimat lainnya, seperti:

But (tetapi), Yet (namun/sekalian begitu), Still (namun, tetapi….masih), However (tetapi), Whereas (sebaliknya/sedangkan/padahal), Nevertheless (namun), While (sedangkan/ meskipun/ sementara/ ketika), Only (hanya/ Cuma), In spite of (meskipun) ,Despite (meskipun), Though (meskpun), Although (meskipun), In contrast (sebaliknya), Conversely (sebaliknya), On the other hand (sebaliknya), Notwithstanding (meskipun), On the contrary (sebaliknya), etc.

Contoh :

  • I want to go to the movie with you, however I don’t have money.
    (aku ingin pergi ke bioskop dengan kamu, meskipun aku tidak mempunyai uang).
  • You can take a nap while I clean the backyard.
    (Kamu bisa istirahat selama aku membersihkan halaman belakang)

 

  • Illative Conjunction

Illative conjunction adalah kelompok kata sambung yang digunakan untuk menunjukan sebab/akibat dari suatu peristiwa/perbuatan yang lain atau menunjukan suatu kesimpulan, seperti:

Therefore (oleh karena itu) , So then (maka), So (oleh karena itu), Then (maka), For (karena), Accordingly (jadi/karena itu/maka), Consequently (oleh karenanya), Thus (jadi/maka), Hence (sebab itu/ karena itu/karenanya), Wherefore (mengapa), Accordingly (karena itu), Because of (sebab/karena), For this reason (alasan), As a result (akibat), Regardless of (meskipun), etc.

Contoh :

  • The taxi has come, so I will go.
    (Taksi sudah datang, jadi aku akan pergi)
  • My shirt is wet, thus l will change it.
    (Bajuku basah, terus I akan mengagntinya)

Catatan :

Kata sambung atau conjunction (because of. In spite of dan regardless of), harus diikuti benda (Noun)/noun phrase seperti berikut ini :

 

Because of + noun/noun phrase

 

In spite of + Noun/noun phrase

 

Regardless of + noun/noun phrase

 

Contoh :

  • We couldn’t go out because of the rain.
    (kami tidak dapat pergi karena hujan)
  • I bring an umbrella regardless of the weather.
    (aku membawa sebuah payung dikarenakan cuaca)

 

2. Subordination Conjunction

Subordination conjunction adalah kata sambung yang digunakan untuk menghubungkan dua kalimat yang tidak sederajat.

Berdasarkan pengertiannya, maka Subordination conjunction dalam kalimat dapat berfungsi sebagai:

  • Cause or Reason

Cause or reason adalah kata yang menyatakan alasan atau sebab dalam suatu kalimat. Yang termasuk kelompok kata-kata ini adalah :

As (karena), Because (karena), For (karena), Since (karena), Whereas (melainkan/sedangkan), Wherefore (untuk apa/oleh sebab itu), etc.

Contoh :

  • I can not go because I am ill.
    (aku tidak bisa pergi karena aku sakit)
  • The bird will fly since it has wings.
    (Burung akan terbang karena dia mempunyai sayap)

 

  • Comparation

Comparison adalah perbandingan yang menunjukan sifat tingkatan satu atau sifat tingkatannya tidak sama. Yang termasuk dalam kelompok kata ini adalah :

As …as (se ….), As well as (sebaik/ baiknya sama),
Rather … than …(lebih baik …daripada), Than (daripada), etc.

Contoh :

  • I am as tall as you.
    (Aku sama tinggi dengan kamu)
  • She is rather wise than him.
    (Dia (pr) lebih bijaksana dari dia(lk)

 

  • Concession

Concession (mengalah/ menyerah) maksudnya dalam suatu kalimat ada pertentangan namun akhirnya kalimat berikutnya menjelaskan keterpaksaan.

Yang termasuk dalam kelompok kata ini adalah:

Although (meskipun), Even though (meskipun), Though (meskipun), However (akan tetapi), Notwithstanding that (meskipun), Provided (asalkan), Nevertheless (meskipun), etc.

Contoh :

  • You work hard even though you are tired.
    (Kamu bekerja keras meskipun kamu capek)
  • He will like to go however he doesn’t have money.
    (Dia (lk) akan pergi akan tetapi dia tidak mempunyai uang)

Catatan : Conjunction seperti even though, although dan though dapat diletakan di awal kalimat.

Contoh :

  • Even though you don’t have money, you are loyal.
    (meskipun kamu tidak mempunyai uang, kamu dermawan)

 

  • Condition (Bersyarat)

Yang termasuk kelompok kata ini adalah :

If (kalau), Provided that (asalkan), Provided (asalkan), Since (karena), Unless (kecuali), Whether (bagaimanapun), As if (seakan-akan), etc.

Contoh :

  • He will write unless he hears the fact.
    (Dia (lk) akan menulis kecuali dia mendengar kenyataannya)
  • I will fly provided I have wings.
    (saya akan terbang asalkan saya punya sayap)

 

  • Purpose (Maksud atau Tujuan)

Yang termasuk kelompok kata ini, yaitu :

That (supaya), In order that (agar supaya), So that (agar), Lest (agar), etc.

Contoh :

  • I worked hard lest I am rich soon.
    (saya bekerja keras agar saya segera kaya)
  • They will eat so that they may live.
    (mereka makan agar mereka bisa hidup)

 

  • Manner (Cara atau Taraf)

Yang termasuk kelompok kata ini, yaitu :

As (berdasarkan), How (bagaimanapun caranya), According (tergantung), As far as (sepanjang), etc.

Contoh :

  • I will reap as I sow.
    (saya akan menuai berdasarkan yang aku tabor)
  • The taxi hasn’t arrived yet as far as I know.
    (Taksi belum datang sejauh aku tahu)

 

  • Time (Waktu)

Yang termasuk kelompok kata ini, yaitu :

  • As (ketika), As soon as (segera),
  • While (selagi/selama), As long as (selama),
  • Before (sebelum), Until (sampai),
  • Since (sejak), Still/till (selagi),
  • Whenever (kapanpun), Ere (sebelum),
  • After (setelah), Etc.

Contoh :

  • He will help me as long as he is here.
    (Dia (lk) akan menolong aku selama dia disini)
  • I will wait you until you arrive.
    (aku akan menunggumu sampai kamu datang)

 

  • Result (Akibat atau Pengaruh)

Yang termasuk kelompok kata ini, yaitu  That (sehingga) etc.

Contoh :

  • I read slowly that I understand.
    (saya membaca dengan pelan sehingga aku mengerti)

 

  • Apposition (Keterangan Tambahan)

Yang termasuk kelompk kata ini, yaitu That (bahwa) etc.

Contoh :

  • I promise that I will come soon.
    (saya berjanji bahwa aku kan datang segera).

 

3. Correlative Conjunction

Correlative conjunction merupakan conjunction yang digunakan untuk menghubungkan kata dengan kata dan frase dengan frase dalam sebuah kalimat.

Contoh Kalimat :

  1. It is not only a book but also my friend (ini bukan hanya sebuah buku, tetapi juga teman ku)
  2. She is not only a singer but also a dancer (dia tidak hanya seorang penyanyi tetapi juga seorang penari)
  3. Either I follow the course or I study by myself (baik aku mengikuti kursus atau aku belajar sendiri)
  4. I don’t like neither mango nor apple (aku tidak suka baik mangga ataupun apel)
  5. She is not only a teacher but also a model (dia bukan hanya seorang guru tetapi juga seorang model).

 

4. Conjunctive Adverb (Adverbial Conjunction)

Conjunctive adverb adalah adverb (kata keterangan) atau adverbial phrase yang dapat menghubungkan dengan logis dua independent clause yang berurutan.

Contoh :

  • also
  • besides
  • furthermore
  • moreover
  • however
  • in spite of
  • nonetheless
  • nevertheless
  • instead
  • nevertheless
  • on the other hand
  • still
  • accordingly
  • as a result,etc.

 

Contoh Kalimat :

  • I was up all night and therefore I fell asleep at my desk.
    (Saya terjaga sepanjang malam. Karena itu saya tertidur di meja.)
  • It was a difficult and boring task, but nevertheless she managed to finish on time.
    (Itu merupakan tugas yang sulit dan membosankan, tapi dia berhasil menyelesaikannya tepat waktu meskipun demikian.)

 

Demikianlah penjelasan terlengkap mengenai √ Conjunction : Pengertian, Jenis, Fungsi dan Contoh Terlengkap. Semoga bermanfaat dan bisa menambah ilmu pengetahuan bagi para pencari ilmu. Terima Kasih.

 

Baca Juga Artikel :

Baca Juga :  √ Simple Past Tense : Pengertian, Rumus, Fungsi dan Contoh Terlengkap

Baca Juga :  √ Review Text : Pengertian, Ciri - Ciri, Struktur, Tujuan, Contoh dan Unsur Kebahasaan Terlengkap

Baca Juga :  √ Recount Text : Pengertian, Tujuan, Ciri-Ciri, Struktur dan Jenis Terlengkap

Baca Juga :  √ Simple Future Tense : Pengertian, Rumus, Fungsi dan Contoh Terlengkap