√ Trombosit : Pengertian, Fungsi, Cara Kerja, Proses Terbentuknya dan Struktur Terlengkap

Diposting pada

√ Trombosit : Pengertian, Fungsi, Cara Kerja, Proses Terbentuknya dan Struktur Terlengkap Hallo para pencari ilmu, jumpa kembali dalam artikel di seputarilmu.com. Kali ini akan membahas mengenai Trombosit.

Ada yang sudah mengenal atau pernah mendengar mengenai istilah Trombosit? Simak penjelasan terlengkapnnya di bawah ini.

 

√ Trombosit : Pengertian, Fungsi, Cara Kerja, Proses Terbentuknya dan Struktur Terlengkap
√ Trombosit : Pengertian, Fungsi, Cara Kerja, Proses Terbentuknya dan Struktur Terlengkap

 

Pengertian Trombosit

 

Trombosit merupakan salah satu sel yang memiliki peran sangat penting ketika terjadinya luka atau kebocoran pada pembuluh darah. Jumlah trombosit normal dalam tubub manusia adalah 150.000 – 400.000 trombosit per mikro-liter darah.

Nama lain dari trombosit yaitu platelet. Trombosit juga berfungsi untuk suatu proses pembekuan darah. Keadaan dimana seseorang memiliki jumlah trombosit di bawah 150.000 atau kurang dari normal disebut Trombositopenia.

Sedangkan jika jumlah trombosit lebih tinggi dari 400.000 disebut Trombositosis. Masa hidup trombosit hanya berlangsung sekitar 5 – 9 hari di dalam darah.

Trombosit yang tua dan rusak akan dihilangkan dari aliran darah oleh organ limpa, kemudian digantikan oleh trombosit baru.

 

 

Fungsi Trombosit

 

  • Untuk mekanisme pembekuan darah.
  • Membuat pengerutan pada bentuk pembuluh darah yang terluka atau sobek.
  • Kegiatan trombosit.
  • Kegiatan partikel pembekuan darah bedanya di dalam plasma darah.

 

 

Cara Kerja Trombosit

 

1. Adhesi Trombosit

Adhesi Trombosit yaitu penempelan antar trombosit dengan selaput endotel dan selaput yang luka sehingga luka pada pembuluh darah merapat lagi.

Proses penempelan ini akan mengakibatkan terbentuknya hubungan antara bidang trombosit dan selaput luka sehingga menumbuhkan efek menempel trombosit dan menamakan faktor koagulasi lainnya.

 

2. Agregasi Trombosit

Agregasi trombosit ialah kapabilitas trombosit menempel satu sama lain untuk membuat tambalan. Trombosit yang menempel pada selaput saat proses adhesi akan membentuk trombosit lainnya menempel padanya sehingga tambalan mengunci luka tersebut.

Namun, pembekuan tembalan tersebut tidak dapat overaktif karena akan rawan dan mengakibatkan semua pembuluh darah tertutup.

 

3. Pembebasan Trombosit

Pembebasan trombosit yakni suatu proses untuk terjadi tambalan maupun koagulasi trombosit yang normal. Proses tersebut dipicu oleh pembebasan isi granula trombosit, seperti ADP, kolagen dan epinefrin. Pembebasan tersebut membentuk trombosit menjadi dari bentuk piringan menjadi bulat.

 

4. Fusi Trombosit

Fusi trombosit merupakan salah satu proses perpaduan trombosit yang berupa irreversibel ataupun tidak dapat kembali.

Proses tersebut diakibatkan karena tingginya persentase ADP dan pertikel lain yang keluar sebab proses pemberhentian. Struktur fibrin akan membentengi selaput baru yang tercipta pada lokasi luka.

 

 

Proses Terbentuknya Trombosit

 

Proses pembentukan dan perkembangan semua sel darah dari prekusor induknya disebut Hemopoiesis. Sel darah pada orang dewasa dibentuk di sumsum tulang. Sedangkan saat masa janin, hemopoiesis terjadi di yolk, kemudian pindah ke hati dan limpa, hingga akhirnya ke tulang.

Pembentukan trombosit disebut megakariopoiesis karena dihasilkan dari sumsum tulang dengan fragmentasi sitoplasma megakariosit. Prekusor megakriosit – megakarioblas timbul dengan proses diferensiasi dari sel asl hemopoietik.

Megakariosit saat proses replikasinya akan memperbesar volume sitoplasma ketika jumlah inti meningkat menjadi dua kali lipat.

Pada proses replikasi yang ke 8 kali, pertumbuhan sel tersebut akan berhenti. Sitoplasma akan membentuk granular dan trombosit dibebaskan. Tiap megakariosit dapat menghasilkan sekitar 4000 buah trombosit.

Trombosit ini berada di bawah kontrol sebuah zat yang disebut trombopoietin (dihasilkan oleh ginjal dan hati). Trombosit baru yang terbentuk memiliki kapasatias hemostatik yang lebih kuat dan berukuran sedikit lebih besar.

 

 

Batasan Fungsi Trombosit

 

Penggumpalan trombosit yang terus menerus dapat menyebabkan tersumbatnya pembuluh darah secara keseluruhan. Hal ini dapat sangat berbahaya bagi tubuh.

Karena itu trombosit dapat mengeluarkan bahan yang membatasi luas penggumpalannya. Bahan utama yang menjalankan fungsi ini adalah tromboksan A2, yang menyebabkan pembatasan trombosit tersebut.

Jaringan cedera juga mengeluarkan protasiklik I2 yang fungsinya berlawanan dengan tromboksan A2. Tujuannya adalah agar jaringan cedera tetap memiliki trombosit yang aktif.

Kedua komponen ini bekerja secara seimbang sehingga luka tetap dijaga oleh trombosit dan juga tidak terbentuknya gumpalan yang berlebihan di daerah luka tersebut.

 

 

Struktur Trombosit

 

Trombosit yang mempunyai ukuran sekitar 1-4 mikron, yang bagian selnya berbentuk seperti piring, dan trombosit tidak mempunyai inti sel.

Walaupun tidak mempunyai inti sel, trombosit masih bisa melakukan sistesis protein yang mempunyai kandungan RNA di dalam sitoplasmanya. Diameter selnya berkisaran 2-3 mikro.

 

Demikianlah penjelasan terlengkap mengenai √ Trombosit : Pengertian, Fungsi, Cara Kerja, Proses Terbentuknya dan Struktur Terlengkap. Semoga bermanfaat dan bisa menambah ilmu pengetahuan bagi para pencari ilmu. Terima Kasih.

 

Baca Juga Artikel :

Baca Juga :  √ Gaya Gesek : Pengertian, Sifat, Jenis, Rumus & Contoh Soalnya Lengkap

Baca Juga :  √ Bronkus : Pengertian, Fungsi, Struktur, Bagian dan Penyakit Terlengkap

Baca Juga :  √ Energi Alternatif : Pengertian, Ciri, Syarat, Manfaat, Jenis, Kelebihan dan Kekurangan Terlengkap

Baca Juga :  √ Sistem Peredaran Darah : Pengertian, Fungsi, Struktur, Mekanisme, dan Penyakit Gangguannya Lengkap