Hikayat Adalah

Diposting pada

SeputarIlmu.Com Hallo para pencari ilmu, jumpa kembali dalam artikel di seputarilmu.com. Kali ini akan membahas mengenai Hikayat.

Ada yang sudah mengenal atau pernah mendengar mengenai istilah Hikayat? Simak penjelasan terlengkapnnya di bawah ini.

√ Hikayat : Pengertian, Ciri, Unsur dan Jenis Terlengkap


Pengertian Hikayat

Hikayat merupakan salah satu bentuk sastra prosa, terutama dalam Bahasa Melayu yang berisikan tentang kisah, cerita, dan dongeng.

Hikayat berasal dari bahasa Arab, yaitu haka yang berarti bercerita atau menceritakan. Hikayat ini umumnya mengisahkan tentang kehebatan maupun kepahlawanan seseorang lengkap dengan keanehan, kesaktian serta mukjizat tokoh utama. Suatu hikayat dibacakan sebagai hiburan, pelipur lara atau untuk membangkitkan semangat juang.


Ciri-Ciri Hikayat

  • Menggunakan bahasa Melayu lama
  • Istana sentries ialah pusat ceritanya berada didalam lingkungan istana
  • Pralogis yaitu banyak cerita didalam hikayat tidak dapat di terima oleh akal
  • Statis yakni bersifat kaku dan tetap
  • Anonim merupakan tidak jelas siapa yang mengarang hikayat tersebut
  • Menggunakan kata arkhais yaitu salah satu kata-kata yang saat ini sudah tidak lazim digunakan, seperti syahdan dan sebermula.

Unsur-Unsur Hikayat

  • Tema ialah ide atau ide yang mendasari sebuah cerita.
  • Latar adalah tempat, waktu, dan keadaan yang diekspresikan di dalam suatu cerita hikayat.
  • Alur yaitu hubungan moment di dalam sebuah cerita yang berlangsung di dalam hikayat.
  • Amanat yakni suatu pesan yang di sampaikan oleh pengarang melalui sebuah cerita.
  • Tokoh merupakan pemeran di di dalam cerita, pemeran ini baik sebagai pemeran utama maupun pemeran pendukung. Penokohan sendiri merupakan penggambaran watak seorang tokoh.
  • Sudut pandang ialah pusat pengisahan darimana suatu cerita dikisahkan oleh si pencerita.
  • Gaya sangat berhubungan dengan bagaimana si penulis menyajikan suatu cerita bersama memakai bahasa dan unsur-unsur keindahan lainnya.
Baca Juga :  Paragraf Induktif dan Deduktif

Karakteristik Hikayat

1. Mengandung Kemustahilan

Dalam hikayat, sering kali melihat kemustahilan, baik dalam sebuah gaya bahasa ataupun ceritanya. Misalnya seorang pendekar yang dapat keluar-masuk dari berbagai benda mati, seorang putri yang terlahir dari sebuah gendang, dan lain sebagainya.


2. Tokoh Utama Memiliki Kesaktian

Selain ceritanya yang mengandung kemustahilan, tokoh-tokoh utama dalam hikayat juga sering diceritakan memiliki kesaktian. Misalnya saja, sang tokoh utama dalam sebuah hikayat diceritakan memiliki kesaktian yang maha dahsyat, sehingga seekor elang raksasa pun dapat dikalahkannya dengan amat mudah.


3. Yang Sifatnya Anonim

Hikayat adalah prosa lama sifatnya anonim. Artinya, nama pengarang dari hikayat ini tidak diketahui oleh masyarakat. Hal itu dikarenakan hikayat disampaikan secara lisan dari turun-temurun layaknya jenis-jenis sastra lama pada umumnya. Meski begitu, ada juga hikayat yang juga ditulis tangan dan beredar di masyarakat.


4. Istana-Sentris (Berkisah Tentang Lingkungan Istana)

Seperti halnya pada beberapa sastra lama lainnya, kisah-kisah pada hikayat umumnya bercerita tentang lingkungan istana atau peristiwa-peristiwa yang ada sangkut-pautnya dengan lingkungan istana. Oleh karena itu, jika latar tempat yang ada di dalam hikayat merupakan kerajaan atau kesultanan, yang begitu juga dengan tokoh-tokohnya yang kebanyakan adalah anak-anak raja atau bangsawan.


5. Alur Ceritanya Berbingkai

Alur ceritanya berbingkai. Artinya, dalam sebuah cerita hikayat, terkandung lagi sebuah cerita. Satu sisi, hal itu membuat hikayat menjadi sangat panjang dan rumit, serta melelahkan pembaca dalam menyimaknya. Di sisi lain, hal itu justru membuat pengetahuan sih pembaca tentang kisah yang disajikan hikayat menjadi makin bertambah.


6. Menggunakan Bahasa Melayu Klasik

Secara definitif, hikayat adalah prosa lama yang berisi cerita ataupun kisah dengan memakai bahasa Melayu. Oleh sebab itu, tidak mengherankan bila bahasa Melayu menjadi bahasa utama sebuah hikayat. Adapun bahasa Melayu yang dipakai adalah bahasa Melayu Klasik. Hal ini dikarenakan hikayat diubah pada abad ke-18 masehi yang di mana bahasa Melayu Klasik menjadi salah satu bahasa utama. Pembaca yang hidup di era sekarang tentu akan mengalami kebingungan saat membaca teks hikayat. Penerjemahan hikayat ke bahasa Indonesia menjadi salah satu upaya supaya teks hikayat dapat dibaca pembaca sekarang.

Baca Juga :  Parafrasa Adalah

Jenis-Jenis Hikayat

1. Jenis Hikayat Berdasarkan Isinya

  • Jenis Rekaaan, misalnya Hikayat Malim Dewa.
  • Jenis Sejarah, misalnya Hikayat Hang Tuah, Hikayat Raja-Raja Pasai dan lain sebagainya.
  • Jenis Biografi, misalnya Hikayat Abdullah, Hikayat Sultan Ibrahim bin Adam dan lain sebagainya.

2. Jenis Hikayat Berdasarkan Asalnya

  • Pengaruh Melayu Asli, misalnya Hikayat Indera Bangsawan, Hikayat Si Miskin dan lain sebagainya.
  • Pengaruh Jawa, misalnya Hikayat Indera Jaya dan Hikayat Panji Semirang.
  • Pengaruh Hindia, misalnya Hikayat Sri Rama dan Hikayat Sang Boma
  • Pengaruh Arab-Persia, misalnya Hikayat Seribu Satu Malam dan lain sebagainya.

3. Jenis Hikayat Berdasarkan Nilai Historis

  • Hikayat berunsur Hindu, misalnya Hikayat Mahabharata dan Hikayat Sri Rama.
  • Hikayat berunsur Hindu-Islam, misalnya Hikayat Si Miskin dan Hikayat Jaya Lengkara.
  • Hikayat berunsur Islam, misalnya Hikayat jenis 1001 Malam (Abu Nawas).

Demikianlah penjelasan terlengkap mengenai √ Hikayat : Pengertian, Ciri, Unsur, Karakteristik & Jenisnya Terlengkap. Semoga bermanfaat dan bisa menambah ilmu pengetahuan bagi para pencari ilmu. Terima Kasih.


Baca Juga Artikel Liannya  :