Presipitasi Adalah

Diposting pada

SeputarIlmu.Com Hallo para pencari ilmu, jumpa kembali dalam artikel di seputarilmu.com. Kali ini akan membahas mengenai Presipitasi.

Ada yang sudah mengenal atau pernah mendengar mengenai istilah Presipitasi? Simak penjelasan terlengkapnnya di bawah ini.


Pengertian Presipitasi

Presipitasi merupakan salah satu terjadinya turun air (Hujan) dari atmosfer ke permukaan bumi dan juga laut dalam bentuk yang berbeda antara lain curah hujan di wilayah tropis dan curah hujan serta salju dan di daerah yang beriklim sedang.


Sejarah Presipitasi

Ilmuwan di California, Amerika Serikat menyatakan bahwa pemanasan global menyebabkan peningkatan kelembaban yang menjadikan wilayah-wilayah basah makin basah serta wilayah-wilayah kering makin kering.

Peningkatan gas-gas rumah kaca serta lapisan ozon yang menipis memengaruhi pola sirkulasi yang terjadi di atmosfer yang memicu badang mengarah ke daerah kutub.

Para ilmuwan di Lawrence Livermore National Laboratory di California mengemukakan bahwa perubahan-perubahan presipitasi di daratan maupun lautan tidak bisa dijabarkan menggunakan variabilitas alam saja serta mempunyai dampak yang langsung dirasakan dalam kegiatan manusia.

Kate Marve dan Celine Bonfils membuat perbandingan prediksi model iklim dengan data cuaca yang diamati dalam waktu lebih dari tiga dekade melalui sebuah penelitian terbaru.

Melalui sebuah artikel yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah “Proceedings of the National Academy of Sciences”, para ilmuwan mengemukakan bahwa walaupun fluktuasi alamiah iklim bisa memicu intensifikasi hujan atau salju ataupun pergeserannya ke wilayah kutub, akan jarang sekali dua efek tersebut berlangsung sekaligus secara alamiah.

Baca Juga :  Dataran Rendah

Kate Marvel menarik sebuah kesimpulan bahwa pengaruh eksternal, misalnya peningkatan gas rumah kaca berperan besar dalam perubahan-perubahan yang terjadi.


Jenis-Jenis Presipitasi

1. Hujan

Hujan ialah segala cairan yang turun dari awan di langit. Hujan digambarkan sebagai tetesan air 0,5 mm atau lebih besar. Tetesan kurang dari setengah milimeter didefinisikan sebagai gerimis.


2. Salju

Salju terjadi hampir setiap kali ada hujan. Namun, salju sering mencair sebelum mencapai permukaan bumi. Ini adalah presipitasi dalam bentuk virga atau serpihan air es yang jatuh dari awan.

Salju biasanya terlihat bersama dengan awan cirrus yang tinggi, tipis dan lemah. Salju kadang-kadang dapat turun ketika suhu atmosfer di atas titik beku, tetapi sebagian besar terjadi di udara di bawah titik beku.


3. Sleet (Pelet Es)

Sleet terjadi dalam kondisi atmosfer yang membeku. Sleet, juga dikenal sebagai pelet es, terbentuk ketika salju jatuh ke lapisan hangat kemudian mencair menjadi hujan.

Kemudian tetesan hujan jatuh ke lapisan udara yang membeku yang cukup dingin untuk membekukan tetesan hujan menjadi pelet es.


4. Hujan Beku

Hujan beku terjadi ketika hujan turun selama di bawah kondisi / suhu beku. Ini biasanya menghasilkan pemadatan tetesan hujan.

Tetesan air hujan sangat dingin saat melewati lapisan sub-beku di atmosfer dan membeku pada saat mencapai tanah.


5. Hujan Es

Hujan es adalah bola besar dan benjolan es tidak teratur yang jatuh dari badai besar. Hujan es adalah presipitasi yang murni.

Berbeda dengan sleet yang dapat terbentuk dalam cuaca apa pun ketika ada badai petir, hujan es sebagian besar dialami di musim dingin atau cuaca dingin.


6. Gerimis

Baca Juga :  Tenaga Vulkanik

Gerimis adalah hujan yang sangat ringan. Ini lebih kuat dari kabut tetapi kurang dari hujan biasa. Kabut adalah kabut tipis dengan kondensasi di dekat tanah.

Kabut terbuat dari kristal es atau tetesan air awan yang menggantung di udara dekat atau di permukaan bumi.


7. Sun Shower

Sun shower adalah acara presipitasi yang terdaftar saat hujan turun sementara matahari bersinar.

Itu terjadi ketika angin yang membawa hujan bersama dengan badai hujan ditiup beberapa mil jauhnya, sehingga menimbulkan hujan ke daerah tanpa awan.


8. Butir Salju

Butir salju adalah butiran es putih yang sangat kecil dan buram. Butir salju cukup datar dan umumnya berdiameter kurang dari 1mm. Mereka hampir setara dengan ukuran gerimis.


9. Debu Intan

Debu intan adalah kristal es yang sangat kecil biasanya terbentuk pada tingkat rendah dan pada suhu di bawah -30°C.

Debu intan mendapat namanya dari efek kilau yang tercipta saat cahaya memantulkan kristal es di udara.


Faktor Yang Mempengaruhi Presipitasi

  • Garis lintang
  • Ketinggian lokasi
  • Jarak dari sumber air
  • Posisi dan ukuran suatu daratan
  • Arah angin (menuju atau mendekati sumber air)
  • Hubungannya dengan rintangan pegunungan
  • Suhu nisbi tanah

Klasifikasi Bentuk Presipitasi

1. Prespitasi Vertikal

  • Hujan : Adalah suatu air yang jatuh dengan bentuk tetesan yang dikondensasikan dari uap air di atmosfer.
  • Hujan Gerimis : Merupakan salah satu hujan dengan tetesan yang sangat kecil.
  • Salju : Ialah segala kristal kecil yang terjadi oleh air yang membeku dari uap air di udara bila suhu saat kondensasi kurang dari 0⁰C.
  • Hujan Batu Es : Yakni sebuah gumpalan es yang kecil, kebulat-bulatan yang turun saat hujan badai.
  • Sleet : Yaitu suatu campuran hujan dan salju, disebut juga glaze.
Baca Juga :  Macam-Macam Iklim

2. Presipitasi Horizontal

  • Es : Salju yang memadat
  • Kabut : Pada uap air yang dikondensasikan akan menjadi suatu partikel air halus di dekat permukaan tanah.
  • Embun Beku : Memiliki sebuah bentuk yang seperti kabut yang membeku di atas permukaan tanah dan vegetasi.
  • Embun : Air yang dikondensasikan sebagai air di atas permukaan tanah yang dingin terutama di malam hari. Embun akan menguap di pagi hari.

Demikianlah penjelasan terlengkap mengenai √ Presipitasi : Pengertian, Sejarah, Faktor, Jenis & Klasifikasinya Lengkap. Semoga bermanfaat dan bisa menambah ilmu pengetahuan bagi para pencari ilmu. Terima Kasih.


Baca Juga Artikel lainnya :